Kenapa Gak Kerja Di Perusahaan?
Cerpen 14 dilihat komentar

Kenapa Gak Kerja Di Perusahaan?

#DiaryPengangguran

Di, kenapa sih lebih milih kerja di rumah?
Gak ada niatan kerja di perusahaan kayak yang lain apa?

Hmm, perlu dipahami gue ini paling anti membanding-bandingkan pekerjaan orang lain dengan apapun, apalagi meremehkan perkerjaannya.

Gue bukan orang yang senang berfanatik buta, apalagi tentang karir yang fana.

Menurut gue yang kerja diperusahaan juga sah-sah aja. Gak usah lah mencap mereka sebagai, "manusia yang dijajah orang lain?"
Semua manusia juga terjajah kok, termasuk dirimu yang terjajah oleh otak yang bego.

Gue pribadi memilih kerja di rumah, karena memang pas waktu tugas akhir kuliah juga udah kepikiran tentang masa ke depan.

Waktu itu, gue sadar dan berpikir bahwa suatu saat nanti nyokap pasti bakalan sendirian di rumah, dan harus ada anak yang nemenin. Dan gue ingin menjadi sosok anak yang menemaninya sampai kapanpun.

Gue sadar suatu saat nanti kakak-kakak gue akan nikah semua, dan punya keluarga masing-masing.

Dan adek-adek gue juga nantinya pasti punya tujuan hidup masing-masing, dan terbukti sekarang adek gue semuanya pada memilih pilihan hidupnya untuk mesantren nun jauh disana.

Makanya itu, sedari dulu gue menyiapkan diri untuk bisa kerja di rumah.

Apapun prosesnya, yang penting gue yakin aja pasti bisa kerja di rumah. Dan terbukti sekarang gue bisa kerja di rumah, alhamdulillah.

"Emang kenapa sih di nyokap elu harus ditemenin? nyokap gue aja sendirian kok di rumah."

Ya nyokap gue juga gak masalah sih ditinggal sendiri di rumah, cuma gue aja yang mempermasalahkannya.

Karena menurut gue hanya anak yang bego yang meninggalkan orang tuanya yang telah renta sendirian saja. Dan gue gak ingin jadi anak yang bego.

Bagi gue sebaik-baik permata, atau sebaik-baik berlian adalah orang tua kita.

Apa yang akan lu lakuin kalo lu punya permata atau berlian? Pasti akan lu jaga habis-habisan kan?

Nah gue juga pengen menjaga permata gue. Orang tua gue.

Apalagi orang tua gue tinggal satu-satunya karena bokap udah lebih dulu berangkat. Maka beruntunglah mereka yang masih punya 1 pasang berlian atau 2 buah permata yang lengkap untuk dijaga.

Lagian gue tuh udah sangat bahagia dengan hidup gue, meski kadang dagang kagak laku jadi gak punya duit. Atau kadang gagal dalam rencana usaha, jadi pusing gila.

Gue tetap bahagia selalu, karena gue tiap hari bisa ketemu nyokap, dengerin semua curhatan dia, bantu sedikit ngerawat atau mijitin dia kalo lagi kecapean.

Gue memang bukan anak yang soleh atau betul-betul berbakti sama orang tua, karena banyak khilaf dan salahnya.
Tapi seenggaknya sedikit yang gue lakuin ini, semoga bisa bikin orang tua bahagia.

Inget banget dulu pas setelah setahunan merintis dagang nyokap sakit, di rumah gak ada siapa-siapa.
Dan gue masih harus jauh dari rumah karena ngurusin kios bareng temen. Akhirnya gue yang tersalahkan.

Saat itu prosesnya bener-bener pahit, nyokap masih gak ngijinin buka usaha sendiri dan berharap gue bisa kerja, keluarga gak dukung juga karena berharap banyak dari gue yang kuliah beasiswa, temen? apalagi temen yang cuma bisa nyapa pas gue lagi jaya aja.

Semua proses yang gue lakuin supaya bisa kerja di rumah itu pahit. Tapi akhirnya, setelah gue bersabar dan tetap berusaha, nyokap malah mendukung full gue untuk usaha di rumah,

karena dia sadar ternyata tujuan hidup gue ya cuma buat dia. Saudara dan yang lain pun sekarang turut berbahagia, karena ada yang nemenin orang tuanya.

Gue udah bahagia dengan hidup gue, gak usah tanya kenapa gue gak kerja di perusahaan. Gue gak mengharamkan itu juga.
Cuma niat gue memang ingin kerja di rumah aja, pengen dekat sama ibu selamanya.

Bodo amat dikatain tetangga pengangguran, toh gue hidup hanya mendengarkan Hadis dan Al Qur'an.

Dan buat elu yang masih suka ngebanding-bandingin orang yang kerja di perusahaan dan dagang, berhentilah!
Hidup gak cuma sekedar gelar dan posisi elu di dunia karir keduniawian.

Tapi hidup juga harus tentang Visi yang benar untuk menuju jalan Tuhan.

Catatan: Artikel ini merupakan kiriman dari penulis. Saungliterasi.id tidak bertanggung jawab atas isi yang ada di dalamnya. Namun, kami berhak mengubah maupun menghapus kiriman penulis apabila terdapat kesalahan yang merugikan banyak pihak.

Berita Terkait
Komentar
blog comments powered by Disqus