Ibuku, Wonder Woman-ku
Cerpen 16 dilihat komentar

Ibuku, Wonder Woman-ku

#DiaryPengangguran

Ibu gue itu single fighter, ketika bokap meninggal rasanya gue udah berputus asa aja gak mau ngelanjutin sekolah, karena biaya sekolah zaman now itu mahal banget (bagi gue yang kurang mampu).

.
Ditambah gue punya adek banyak yang mesti sekolah juga, pada saat itu gue berpikir gue yang harus berhenti atau adek-adek gue yang berhenti. Gue pengen nyerah aja, gak mau lanjutin sekolah.
.
Tapi meskipun begitu, nyokap gak pernah nyerah perjuangin sekolah gue. Dia selalu dengan ketegaran dan ketangguhannya bak Wonder Woman selalu bilang, "Adi jangan mikirin biaya, Adi fokus sekolah aja, biar emak yang ngurusin biayanya."padahal gue tahu, buat makan sehari-hari aja dia selalu kekurangan.
.
Sampai akhirnya, gue tetap melanjutkan sekolah sampai lulus.
Setelah lulus, gue berjanji mau balas semua jasa nyokap. Gue pun ngumpulin duit dengan bekerja menjadi seorang admin buat kabulin sesuatu yang dia impikan selama ini, yaitu beli rumah impian.
.
Tapi ternyata dengan skill yang gue punya setelah lulus sekolah, gue malah kesulitan dapat uang lebih yang menuntut gue agar menempuh pendidikan lagi.
.
Bagaimana gue bisa kuliah lagi? Sedangkan waktu sekolah aja nyokap udah ngos-ngosan bantu merjuangin gue.
Sedih rasanya, ternyata dunia ini kejam sekali pada orang-orang lemah seperti gue.
.
Akhirnya, nyokap pun menyarankan gue untuk nyari kuliah yang murah biar duit gaji hasil kerja ditabung untuk itu, atau coba nyari kuliahan yang ngasih beasiswa penuh.
.
Gue gak mau nyerah sama kehidupan, karena nyokap selalu kuat menjadi Wonder Woman gue yang membantu gue dalam menyelesaikan permasalahan hidup.
.
Akhirnya gue pun ikutan test kuliah beasiswa penuh di Bogor EduCARE, tapi ternyata gak berjalan mulus.
Test masuk kuliah disitu ternyata susah banget buat orang yang otaknya pas-pasan kayak gue, sampai 3 kali test.
.
Lagi-lagi ketika gue pengen nyerah aja, nyokap bilang dengan katakata yang penuh kekuatannya, "tenang Di, Adi berjuang aja, nanti emak bantu do'a"
.
Gue pun ikuti semua testnya satu demi satu, gak nyangka Allah mengabulkan do'a nyokap. Kalo dibandingkan dengan usaha gue yang gak jelas, pasti gue gak bakalan bisa lulus.
.
Berkali-kali nyokap menolong gue. Sedih, haru, dan malu rasanya harus merepotkan Wanita Tangguh Nan Cantik Sang Wonder Women ini berkali-kali.
.

Gue pun berhenti bekerja, karena kuliah beasiswa penuh di kampus ini tidak bisa sambil kerja. Gak ada waktunya, kuliah dari Senin sampai Jumat, Dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore. Sabtu harus urus organisasi. Minggu sudah kacape-an gak ada tenaga lagi.

Setelah kuliah berlangsung, ternyata tabungan hasil kerja gue pun gak cukup untuk biaya tugas dan biaya ngekost. Ya Ampun, gue harus gimana? Nyokap aja lagi merjuangin adek-adek gue yang juga pada sekolah, masa iya gue harus ngerepotin dia lagi gara-gara milih kuliah?
.
Gue pun coba cari sampingan, ternyata tetap gak menolong karena kuliah beasiswa penuh di BEC itu butuh fokus yang sangat. Kalo gak fokus, bisa ke Drop Out resikonya.
.
Akhirnya, dan akhirnya, berkali-kali akhirnya gue pun merepotkan nyokap. Gue memutuskan untuk berhenti ngekost, dan memilih untuk pulang pergi dari rumah dengan dorongan dana dari nyokap.
.
Malu banget rasanya, seorang cowok kayak gue harus bergantung terus pada wanita. Namun, nyokap tetaplah nyokap. Dia selalu tegar seperti Wonder Woman.
.
Gak terasa, gue pun lulus kuliah sampai Wisuda. Bahagia banget rasanya, akhirnya gue mampu mengumpulkan ilmu yang bisa menunjang karir gue lebih baik lagi di masa depan supaya bisa bahagiain dan capai segala impian nyokap.
.
Meskipun mampu memakai Toga dan membanggakan bisa kuliah beasiswa, tapi bagi gue impian nyokap bukanlah melihat gue memakai Toga dan lulus kuliah beasiswa. Gue harus berjuang meraihkan impiannya.
.
Dengan bermodalkan skill dan ilmu dari hasil kuliah beasiswa, gue pun memutuskan untuk membuka usaha. Bukan gue gak mau kerja di perusahaan orang lain, tapi gue yakin Allah memberi 9 jalan rejeki lebih banyak di jalan usaha ini. Yang gue yakini juga akan mengantarkan gue kepada impian nyokap lebih dekat.
.
Setelah 2 tahun lebih lulus kuliah, ternyata manisnya hasil usaha tidaklah sama seperti pahit prosesnya. Sampai sekarang gue masih belum bisa berikan apa yang nyokap impikan.
.
Rasanya gue pengen nyerah, pengen gantung diri aja. Tapi berkalikali nyokap selalu menjadi Wonder Woman gue. Dia menyemangati gue dengan kata-katanya yang penuh kekuatan. Dia bilang, "Adi terus berjuang, jangan nyerah, jangan berhenti. Emak yakin Adi pasti bisa." Damn, perih banget rasanya.
.
Dan sekarang, gue pun memutuskan gak akan pernah berhenti buat meraihkan impian nyokap gue meskipun perjuangan ini sampai akhir hayat gue.
.
Rasanya pengen banget mengabulkan semua impiannya.
Andai diri ini bisa memberikan hadiah spesial untuk nyokap, dari hadiah yang dikasih AOV mobile game. Pengen banget rasanya gue menghadiahkan untuk nyokap SUAMI BARU biar gue gak terlalu capek merjuangin impian dia sendirian. wkwkwk 
.
Enggak-enggak, itu bercanda. Rasanya pengen banget gue belikan sesuatu yang bermanfaat untuk nyokap seperti mukena dan Al Qur'an terbagus. Karena bagaimanapun nyokap tak pernah lelah membuka Al Qur'an dan memakai mukena pada setiap malam untuk mendoakan gue dan anak-anaknya yang lain.
.
Semoga aja, suatu saat nanti sebelum akhir hayat gue, GUE BISA MENGGAPAI IMPIAN NYOKAP. AAMMMIIINN..

[ Boleh dishare kalo bermanfaat ]


Catatan: Artikel ini merupakan kiriman dari penulis. Saungliterasi.id tidak bertanggung jawab atas isi yang ada di dalamnya. Namun, kami berhak mengubah maupun menghapus kiriman penulis apabila terdapat kesalahan yang merugikan banyak pihak.

Berita Terkait
Komentar
blog comments powered by Disqus